Perusahaan AS Berbondong-bondong Investasi Teknologi di Afrika, Ada Apa?

Ajat Sudrajat

 - 

Saturday, 17 December 2022 - 18:06 WIB

Perusahaan AS Berbondong-bondong Investasi Teknologi di Afrika, Ada Apa?

Perusahaan AS Berbondong-bondong Investasi Teknologi di Afrika, Ada Apa? — 2 bulan yang lalu


Presiden Amerika Serikat (AS) Joe Biden menyerukan kemitraan jangka panjang dengan Afrika. Hal itu disampaikannya dalam pertemuan puncak yang membawa 49 pemimpin Afrika ke Washington pada Rabu (14/12/2022).

Sejumlah pihak di AS akan berinvestasi dalam bidang teknologi di Afrika. Dalam salah satu pengumuman perusahaan terbesarnya, pemimpin kartu kredit Visa mengatakan akan menggelontorkan 1 miliar dolar AS ke Afrika untuk mengembangkan pembayaran digital, sebuah area di mana China telah muncul sebagai pemimpin global.

Cisco dan mitra Cybastion mengatakan mereka akan berkomitmen 858 juta dolar AS untuk mendukung keamanan dunia maya melalui 10 kontrak di seluruh Afrika demi mengatasi kerentanan yang menghambat pengembangan online. 

Grup ABD mengatakan akan berkomitmen 500 juta dolar AS dimulai di Pantai Gading untuk mengadopsi teknologi cloud melalui pusat data yang dapat bekerja dengan perusahaan teknologi besar AS.

Pemimpin teknologi Microsoft mengatakan akan menggunakan satelit untuk membawa akses internet ke sekitar 10 juta orang, setengah dari mereka di Afrika, berharap untuk menjembatani kesenjangan digital yang telah menahan benua itu. 

Proyek tersebut akan memprioritaskan akses internet di beberapa bagian Mesir, Senegal, dan Angola yang belum memiliki akses internet, sering kali karena listrik yang tidak dapat diandalkan.

Presiden Microsoft Brad Smith mengatakan perusahaan terkesan dengan para insinyurnya di Nairobi dan Lagos. AS telah membuat sebagian besar bantuan infrastrukturnya bergantung pada standar demokrasi.

Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken ikut serta dalam penandatanganan kesepakatan senilai 504 juta dolar AS dengan Benin dan Niger di bawah Millennium Challenge Corporation, yang mendanai proyek-proyek di negara-negara yang memenuhi standar utama tata pemerintahan yang baik. Kesepakatan itu bertujuan untuk menghubungkan pelabuhan Cotonou di Benin dengan ibu kota Niger yang terkurung daratan, Niamey dengan AS memperkirakan manfaat bagi 1,6 juta orang.

"Sudah lama kami menganggap ini sebagai pelabuhan alami kami," kata Presiden Niger, Mohamed Bazoum, dilansir laman TRT World, Kamis (15/12/2022).

Dia memuji kemitraan dengan Amerika Serikat dan menjanjikan reformasi kelembagaan untuk mendukung perdagangan. Dalam kiasan terselubung ke China, Blinken mengatakan bahwa kesepakatan itu tidak akan membebani pemerintah dengan utang.

"Proyek-proyek akan memiliki keunggulan kemitraan Amerika. Mereka akan transparan. Akan ada kualitas tinggi. Mereka akan bertanggung jawab kepada orang-orang yang ingin mereka layani," kata Blinken.

Bukan Arena Konfrontasi Kekuatan Besar

Presiden Joe Biden menyerukan kemitraan jangka panjang dengan Afrika yang berakar pada perdagangan dan tata kelola yang baik karena bisnis Amerika Serikat (AS) meluncurkan miliaran dolar untuk benua tempat China telah menjadi pemain papan atas.

Berbicara pada pertemuan puncak yang membawa 49 pemimpin Afrika ke Washington pada Rabu lalu, Biden menghindari menyebut nama Beijing tetapi menjelaskan bahwa AS akan mengambil pendekatan yang berbeda.

Pemerintahan Biden memberikan dukungan lebih dari 55 miliar dolar AS selama KTT tiga hari dan pada Rabu menyambut bisnis AS dan Afrika, yang menjanjikan lebih dari 15 miliar dolar AS dalam kesepakatan perdagangan. Pejabat Gedung Putih menolak anggapan bahwa KTT itu sebagian untuk melawan pengaruh China di Afrika.

Juru bicara Dewan Keamanan Nasional AS John Kirby mengatakan pemerintah menolak untuk menodongkan senjata ke kepala Afrika dan membuatnya memilih antara AS dan China. Namun, aktivitas terkait KTT mendapat tanggapan dari China.

Juru bicara Kementerian Luar Negeri China Wang Wenbin mengatakan AS harus menghormati keinginan rakyat Afrika dan mengambil tindakan nyata untuk membantu pembangunan Afrika, bukannya tanpa henti mencoreng dan menyerang negara lain. 

Wang mengatakan pengarahan pada Rabu lalu itu adalah tanggung jawab bersama masyarakat internasional untuk mendukung pembangunan Afrika.

"Afrika bukanlah arena konfrontasi kekuatan besar atau target tekanan sewenang-wenang oleh negara atau individu tertentu," kata Wang.

#AmerikaSerikat #Investasi #Afrika #sumedang #erksfm #news-erks