Pemerintah Diminta Fokus Tertibkan Truk ODOL AMDK Mulai Tahun Depan

Ajat Sudrajat

 - 

Wednesday, 28 December 2022 - 10:07 WIB

Pemerintah Diminta Fokus Tertibkan Truk ODOL AMDK Mulai Tahun Depan

Pemerintah Diminta Fokus Tertibkan Truk ODOL AMDK Mulai Tahun Depan — 1 bulan yang lalu


 Direktur Eksekutif Komite Penghapusan Bensin Bertimbel (KPBB) Ahmad Safrudin berharap pemerintah, dalam hal ini Polri dan Kementerian Perhubungan (Kemenhub) bisa menertibkan operasi truk over dimension overload (ODOL) air minum dalam kemasan (AMDK) mulai tahun depan. 

“Karena ini, dampaknya telah memboroskan anggaran pemerintah hingga Rp 43 triliun. Ini yang kami tunggu-tunggu, tidak bisa ditunda lagi. Kami dukung kalau jadi diterapkan pada 1 Januari 2023,” kata Ahmad dalam pernyataan resmi, Selasa (27/12/2022). 

Ahmad menambahkan, pihaknya sudah lama aktif berkampanye untuk penghentian kegiatan truk dengan muatan berlebihan, karena dampaknya yang sangat merusak infrastruktur jalan dan kerapkali menjadi penyebab kecelakaan dengan korban jiwa.

Data Kemenhub pada 2017 menyebutkan, ODOL angkutan barang telah memaksa pemerintah mengeluarkan anggaran fantastis hingga sebesar Rp 43 triliun, untuk perbaikan kerusakan infrastruktur lalu lintas angkutan jalan raya di berbagai daerah. 

Berdasar temuan KPBB, truk bermuatan AMDK galon yang muatannya berlebihan adalah yang menjadi prioritas utama untuk ditertibkan, agar bisa menjadi contoh bagi truk bermuatan barang lainnya.

 “Kami usulkan ke Kemenhub waktu itu, kalau mau Zero ODOL, bisa dimulai dari transportasi AMDK. Zero ODOL bisa diarahkan lebih dulu ke market leader yang menguasai lebih dari 45 persen pasar AMDK. Kalau market leader patuh, makan sisanya yang 55 persen, seperti perusahaan yang menggunakan truk untuk angkutan baja, semen dan seterusnya, akan patuh,” lanjut Ahmad.

Menurut Ahmad, hampir di semua ruas jalan utama dan jalan tol di Pulau Jawa dan di luar Jawa mengangkut muatan berlebihan. 

Sementara itu, angkutan AMDK yang muatannya tidak proporsional ini bisa dengan mudah ditemui mulai dari jalan Sukabumi ke Jakarta, Magelang ke Yogyakarta, Magelang ke Semarang, Tretes ke Surabaya, dan Pandaan ke Surabaya.

“Selama ini pihak perusahaan menikmati keuntungan dari muatan truk yang berlebihan. Kenapa? Secara hitung-hitungan sederhana, muatan berlebihan itu justru lebih menguntungkan pengusaha ketimbang muatan normal,” lanjut dia.

Selain infrastruktur, truk ODOL juga menelan korban nyawa manusia. Ahmad mencontohkan di tol Cipali baru-baru ini yang dalam seminggu ada tiga kali kecelakaan berakibat fatal. Semuanya melibatkan truk dengan muatan berlebihan.

“Kalau ODOL terus dibiarkan dan terjadi kecelakaan berulang-ulang di jalan, maka aparat pemerintah, pengusaha AMDK dan pengusaha truk bisa kena jerat pidana berat,” lanjut dia.

#Pemerintah #ODOL #AMDK #KPBB #sumedang #erksfm #news-erks