Mengenal Frankenthal-class, Kapal Penyapu Ranjau Terbaru TNI Angkatan Laut

Ajat Sudrajat

 - 

Tuesday, 03 January 2023 - 08:00 WIB

Mengenal Frankenthal-class, Kapal Penyapu Ranjau Terbaru TNI Angkatan Laut

Mengenal Frankenthal-class, Kapal Penyapu Ranjau Terbaru TNI Angkatan Laut — 1 bulan yang lalu


Matra laut Tentara Nasional Indonesia (TNI) akan kembali diperkuat dengan alutsista baru di tahun 2023 ini. 

Setelah beragam pengadaan alutsista yang telah terjadi pada kurun 2020-2022, kini beberapa pesanan yang telah dilakukan oleh TNI-AL akan mulai diterima satu per satu.

Hal ini tentunya akan menjadi langkah yang positif dalam menyongsong modernisasi alutsisat maritim demi menyongsong MEF (Minimum Essential Force) di tahun 2024 nanti. 

Satu dari sekian banyak alutsista baru yang dibeli oleh TNI-AL adalah kapal penyapu ranjau. Hal ini dikarenakan kapal penyapu ranjuau yang dimiliki oleh TNI-AL seperti Pulau Rengat-class (Tripartite-class) dan Pulau Rote-class (Kondor-class) sudah mulai menua dan harus segera dimodernisasi.

Dilansir dari situs indomiliter.com, pihak TNI pada tahun 2019 telah merencanakan membeli kapal penyapu ranjau terbaru. Kapal ini dikenal dengan nama Frankenthal-class. Seperti apakah kapal tersebut ? mari kita simak ulasannya berikut ini.

1. Dibeli dari Galangan di Jerman

Kapal penyapu ranjau terbaru TNI-AL yakni Frankenthal-class dibeli dari galangan di Jerman. Galangan yang dimaksud yakni Abeking & Rasmussen (A & R) di daerah Bremen, Jerman.

Dilansir dari situs abeking.com, pemerintah Indonesia telah menyetujui pembangunan 2 unit kapal penyapu ranjau terbaru dari galangan Abeking & Rasmussen di Jerman yang mengarah kepada kapal jenis Frankenthal-class.

Kapal yang memiliki panjang sekitar 62 meter tersebut akan didesain sesuai dengan pemesanan yang diinginkan oleh Indonesia dan akan dilengkapi dengan berbagai sistem buru ranjau terbaru, termasuk dengan kendaraan nirawak untuk kegiatan eksplorasi di bawah laut. 

2. Mampu Membawa Kendaraan Nirawak

Kapal yang mulai didesain sejak dekade 1990-an ini memiliki beragam kemampuan deteksi ranjau mutakhir dan dapat membawa kendaraan nirawak bawah laut atau drone laut. Kendaraan ini dikenal dengan nama remotely operated underwater vehicle (ROV).

Di dunia sipil kendaraan semacam ini digunakan untuk kepentingan pemetaan bawah laut dan keperluan keilmuan, sedangkan untuk kepentingan militer umumnya digunakan untuk melakukan survei area bawah laut dan bantuan pelacakan ranjau. ROV standar yang dioperasikan oleh kapal ini yakni Pinguin B3 mine-hunting.

Selain itu, kapal ini memiliki sistem sonar dan radar mutakhir guna mendukung perannya sebagai kapal penyapu ranjau. Serta, kapal ini juga memiliki perangkat pertempuran elektronik yang dikenal dengan nama TKWA/MASS (Multi Ammunition Softkill System).

Untuk sistem persenjataannya kapal ini dilengkapi 1 meriam Bofors 40mm/L70 atau meriam autocannon MLG 27 dengan kaliber 27 mm. Kapal ini juga dilengkapi dengan sistem rudal anti serangan udara jarak pendek. Kapal yang mampu melaju hingga 33 km/jam ini diawaki oleh sekitar 40 orang pelaut. 

3. Diberi Nama Pulau Fani-class

Di Indonesia kapal ini akan dispesifikasikan sebagai Pulau Fani-class yang merujuk ke nama kapal pertamanya yakni KRI Pulau Fani (731) yang diluncurkan pada oktober 2022.

Indonesia menganggarkan dana sebesar 204 juta USD untuk pembangunan 2 unit kapal yang diklasifikasikan sebagai Mine Countermeasures Vessels (MCMV) tersebut.

Beberapa pengamat menyebut pembelian kapal penyapu ranjau oleh Indonesia ini merupakan sebuah langkah evolusi bagi kapal Frankenthal-class, terutama dari segi panjang yang mencapai 62 meter. Hal ini dikarenakan panjang kapal tersebut dahulunya hanya sekitar 55 meter.

Nah, itulah sedikit informasi mengenai kapal pemburu ranjau terbaru TNI-AL, yakni Frankenthal-class. Kapal ini diharapkan akan segera dapat memperkua satuan kapal ranjau (Satran) TNI-AL. Pembangunan Kapal kedua dari jenis ini kemungkinan akan mulai dilaksanakan tahun 2023 ini.

#TNI-AL #Alutsista #KapalPenyapuRanjau #Frankenthal-class #sumedang #erksfm #news-erks