Mengenal Airbus A400M, Pesawat Angkut Militer yang Bakal Dimiliki Indonesia

Ajat Sudrajat

 - 

Thursday, 19 January 2023 - 08:00 WIB

Mengenal Airbus A400M, Pesawat Angkut Militer yang Bakal Dimiliki Indonesia

Mengenal Airbus A400M, Pesawat Angkut Militer yang Bakal Dimiliki Indonesia — 1 bulan yang lalu


Beberapa waktu yang lalu dilansir dari akun Twitter ADS, kontrak pengadaan 2 unit pesawat angkut militer Airbus A400M yang dibeli Indonesia telah diaktifkan. 

Hal ini merupakan tindak lanjut dari pemesana 2 unit Airbus A400M yang telah direncanakan oleh pihak Indonesia sejak akhir tahun 2021.

Dilansir dari situs airbus.com, Kementrian Pertahanan Republik Indonesia (Kemenhan) telah melakukan pemesanan 2 unit pesawat tersebut dengan masing-masing konfigurasi pesawat tanker dan pesawat angkut serbaguna.

Namun, mungkin bagi sebagian orang awam masih belum familiar tentang pesawat angkut yang sejatinya merupakan pabrikan dari konsorsium Uni Eropa, yakni Airbus tersebut.

Sejauh ini memang Indonesia baru pertama kali melakukan pembelian pesawat dari pabrikan Airbus untuk kepentingan militer setelah sebelumnya selalu melakukan pengadaan pesawat angkut berat dari pabrikan Amerika Serikat seperti Boeing dan Lockheed-Martin.

Kali ini kita akan sedikit mengulas mengenai pesawat angkut kelas berat Airbus A400M yang bakal segera dimiliki oleh militer Indonesia.

1. Pesawat Angkut Kelas Berat Buatan Konsorsium Eropa

Pesawat Airbus A400M atau yang lebih dikenal dengan nama A400M Atlas ini merupakan pesawat angkut kelas berat diantara pesawat C-130 dan C-17 Globemaster.

Pesawat ini dikategorikan sebagai strategic/tactical airlifter yang memiliki tugas untuk melakukan pengiriman suplai militer maupun bantuan medis segala medan dan dapat dipergunakan untuk bantuan angkut pasukan militer. Pesawat ini mulai terbang perdana pada tahun 2009 dan mulai diperkenalkan sekitar tahun 2013.

Pesawat ini dirancang untuk menggantikan C-130 Hercules dan Transcall C-160 yang mulai terbang sejak pertengahan abad ke-20. Pesawat ini disebut dapat melakukan beragam angkut pasukan dan suplai logistik hingga bantuan medis.

Pesawat ini juga dianggap sebagai salah satu pesawat angkut militer tercanggih di era modern ini karena memiliki beragam sistem penerbangan dan elektronik paling mutakhir.

2. Dapat Difungsikan Sebagai Pesawat Tanker

Salah satu keunggulan pesawat ini juga dapat difungsikan sebagai pesawat tanker dengan melakukan sedikit modifikasi pada beberapa bagiannya saja. Hal inilah yang menjadi salah satu faktor militer Indonesia membeli satu unit varian tanker dari A400M.

Dilansir dari situs airbus.com, pesawat ini mampu melakukan metode pengisian bahan bakar di udara atau yang dikenal dengan istilah air-to-air refuelling. Kemampuan angkut bahan bakar ketika diruban menjadi versi tanker yakni sekitar 63.500 liter.

Pesawat yang memiliki bobot angkut 37.000 kg ini dioperasikan oleh 3-4 orang yang terbagi atas 2 pilot, 1 pilot cadangan dan 1 operator muatan.

Dilansir dari wikipedia.com, pesawat dengan panjang 41 meter ini ditenagai oleh 4 mesin Europrop TP400-D6 turboprop yang mampu membuat pesawat tersebut terbang dengan kecepatan maksimal mach 0.75 dan kecepatan jelajah sekitar 750 km/jam.

Jarak jelajah pesawat ini diantara range 3.300 km hingga 6.400 km, akan tetapi jika melakukan terbang feri dapat menempuh jarak sekitar 8.000 km. Ketinggian maksimal yang mampu dicapai oleh pesawat ini sekitar 12.000 meter. 

3. Indonesia akan Menjadi Pengguna Kesepuluh di Dunia dan Kedua di ASEAN

Setelah pengaktifan kontrak tersebut, Indonesia direncanakan akan menerima unit pertama pesawat tersebut dalam beberapa tahun kedepan.

Dilansir dari situs indomiliter.com, jadwal penerimaan unit pertama pesawat pesanan Indonesia akan diinfokan beberapa waktu kedepan. Pengadaan 2 unit pesawat Airbus A400M oleh pemerintah Indonesia membuat negara ini masuk menjadi negara ke-10 yang mengoperasikan pesawat tersebut.

Untuk lingkup ASEAN sudah ada Malaysia yang mengoperasikan 4 unit pesawat Airbus A400M. Negara-negara lain yang telah mengoperasikan pesawat ini antara lain, Jerman, Prancis, Kazakhstan, Belgia, Luksemburg, Spanyol, Turki, dan Inggris. Jerman menjadi pengguna terbesar dari pesawat ini dengan total 53 unit.

#Pesawat #Militer #AirbusA400M #sumedang #erksfm #news-erks