Cara Cegah Risiko Kebakaran pada Kendaraan Listrik

Ajat Sudrajat

 - 

Saturday, 10 June 2023 - 20:39 WIB

Cara Cegah Risiko Kebakaran pada Kendaraan Listrik

Cara Cegah Risiko Kebakaran pada Kendaraan Listrik — 1 tahun yang lalu


Kebakaran pada kendaraan listrik (EV) umumnya disebabkan oleh berbagai faktor mulai dari masalah pada baterai dan sistem pengisian daya, gangguan dalam sistem kelistrikan, benturan keras pada baterai, hingga kondisi lingkungan ekstrem.

"Fenomena kebakaran EV pada umumnya akibat kegagalan internal pada sel baterai, overcharging (pengisian daya berlebihan), gangguan dalam sistem kelistrikan, kebocoran sel baterai, kondisi lingkungan yang ekstrem, benturan sangat keras, korsleting dalam sistem baterai atau pengisian daya, dan thermal runaway (reaksi pada baterai yang menimbulkan panas)," kata pakar otomotif dari Institut Teknologi Bandung (ITB), Yannes Martinus Pasaribu, ketika dikutip Antara pada Jumat (09/06/23).

Yannes memberikan beberapa kiat bagi pengguna kendaraan listrik untuk menjaga kendaraannya agar terhindar dari risiko kebakaran.

Pertama, lakukan pemeliharaan rutin sesuai petunjuk dari produsen. Pengguna juga perlu memeriksa secara rutin kondisi baterai, sistem kelistrikan, dan sistem pendingin untuk memastikan semua berfungsi dengan baik.

Kemudian amati indikator baterai pada kendaraan listrik. Jika terdapat peringatan atau indikasi masalah pada baterai atau sistem kelistrikan segera periksa kendaraan ke bengkel resmi.

Ketiga, gunakan alat pengisian daya yang resmi dan disetujui oleh produsen, serta jangan biarkan konektor tersambung dan pengisian baterai dilakukan terlalu lama jika kapasitas daya sudah penuh.

Lalu pastikan kendaraan diparkirkan pada tempat yang aman, terutama yang terlindung dari terik panas matahari, jika kendaraan diparkirkan dalam jangka waktu yang lama.

Selanjutnya, jika daya kendaraan sedang diisi menggunakan proses pengisian lambat pada malam hari, parkirkan kendaraan di halaman rumah atau tempat terbuka untuk menghindari kemungkinan baterai panas.

Terakhir, pastikan pengisian daya dilakukan dengan sumber listrik dari Perusahaan Listrik Negara (PLN) yang stabil dan terpercaya. 

Usahakan memasang jaringan khusus untuk pengisian daya kendaraan yang terpisah dari jaringan listrik di rumah.

Yannes menganjurkan pengguna kendaraan listrik untuk melakukan pemeliharaan rutin kendaraan sesuai dengan panduan produsen termasuk pemeriksaan baterai, sistem pengisian daya, dan komponen lainnya.

Jika terjadi tanda kebocoran atau perubahan suhu drastis pada kendaraan atau baterai ketika sedang digunakan, parkirkan kendaraan di tempat sepi dan segera keluar dari kendaraan.

"Waspadai tanda-tanda kebocoran, perubahan suhu yang drastis, atau bau aneh yang berasal dari kendaraan atau baterai. Jika itu terjadi, segera parkirkan kendaraan di tempat yang agak sepi dan cepatlah keluar dari kendaraan," himbau Yannes.

#Kebakaran #kendaraanlistrik #Cara #PLN #sumedang #erksfm #news-erks