Ada Sejarah Baru yang Tercipta! Ini 3 Fakta Unik Babak Final India Open 2023

Ajat Sudrajat

 - 

Monday, 23 January 2023 - 13:50 WIB

Ada Sejarah Baru yang Tercipta! Ini 3 Fakta Unik Babak Final India Open 2023

Ada Sejarah Baru yang Tercipta! Ini 3 Fakta Unik Babak Final India Open 2023 — 1 minggu yang lalu


 Babak final Yonex-Sunrise India Open 2023 telah selesai digelar pada Minggu (22/1/2023) dengan hasil yang cukup tak terduga. Turnamen yang baru saja naik ke level Super 750 ini seolah tidak henti bikin batminton lovers terkejut.

Mulai dari banyak unggulan yang kandas di babak awal, drawing yang penuh laga perang saudara, kegagalan 'monster' ganda campuran tembus ke partai puncak, sampai fakta unik di babak final.

Berikut ini tiga fakta unik babak final India Open 2023 yang sempat membuat publik terkejut. Ada sejarah baru yang tercipta!

1. Dua sektor menang walkover

Menang walkover (WO) sebenarnya cukup lumrah terjadi. Hanya saja situasi ini jarang terjadi di partai puncak sebuah turnamen, apalagi sekelas level Super 750. Namun, hal ini justru terjadi di India Open 2023, bahkan di dua sektor berbeda.

Kemenangan WO pertama terjadi di sektor ganda campuran, seharusnya Yuta Watanabe/Arisa Higashino bertemu Wang Yilyu/Huang Dongping.

Jelang pertandingan, ganda campuran China memilih mundur karena kabarnya Wang Yilyu mengalami cedera.

Tidak hanya ganda campuran, hal serupa juga terjadi di sektor ganda putri. Chen Qingchen/Jia Yifan memutuskan mundur sebelum pertandingan dimulai karena Chen Qingchen sakit. 

Walhasil, Nami Matsuyama/Chiharu Shida otomatis menjadi juara India Open 2023 sektor ganda putri.

2. Viktor Axelsen dibekuk Kunlavut Vitidsarn

Sejarah baru yang mengejutkan tercipta dalam pertandingan final di sektor tunggal putra antara Viktor Axelsen kontra Kunlavut Vitidsarn. 

Lewat laga tiga gim yang sengit, Kunlavut berhasil menaklukkan tunggal putra asal Denmark, Viktor Axelsen dengan skor 22-20, 10-21, 21-12.

Sejak Denmark Open 2021, Axelsen memang menjelma menjadi 'monster' sektor tunggal putra yang sulit dikalahkan.

Tercatat sebanyak 10 kali berturut-turut Axelsen selalu jadi juara dalam setiap turnamen yang diikuti. Barulah di India Open 2023, Kunlavut berhasil memutus rekor Axelsen tersebut.

3. Tidak ada atlet peringkat satu dunia yang raih gelar juara

Kekalahan Axelsen praktis menegaskan bahwa tidak ada atlet peringkat satu dunia di lima sektor yang berhasil meraih gelar juara di India Open 2023. 

Sebelum Axelsen, Akane Yamaguchi sudah lebih dulu dibekuk An Se Young lewat drama rubber game dengan skor akhir 21-15, 16-21, 12-21.

Para pemilik takhta tertinggi di BWF world rank yang berhasil lolos sampai ke babak final harus puas menjadi runner up

Bukan hanya Axelsen dan Akane, tapi juga Chen Qing Chen/Jia Yifan dari sektor ganda putri yang hampir selalu menang saat sudah bertanding di partai final.

#Babakfinal #IndiaOpen #faktaunik #sumedang #erksfm #news-erks