3 Cara Mendiagnosis OCD Sesuai Dengan Penilaian Tenaga Ahli

Ajat Sudrajat

 - 

Monday, 23 January 2023 - 08:00 WIB

3 Cara Mendiagnosis OCD Sesuai Dengan Penilaian Tenaga Ahli

3 Cara Mendiagnosis OCD Sesuai Dengan Penilaian Tenaga Ahli — 2 minggu yang lalu


Mendiagnosis OCD (obsesive compulsive disorder) sebaiknya menggunakan penilaian tenaga ahli karena penyakit ini cukup kompleks. Untuk diketahui, gangguan obsesif kompulsif atau OCD adalah masalah kesehatan mental yang membuat pikiran terus-menerus diliputi kecemasan. 

Dilansir dari Verywell Mind, ada sebagian orang yang kerap melabeli dirinya terkena OCD ketika merasakan tanda-tanda, seperti: 

- Memikirkan kontaminasi kuman atau kotoran secara berlebihan 

- Sangat memerhatikan tentang keteraturan dan simetri benda-benda yang tidak berbahaya, seperti pena di atas meja. 

- Mencuci tangan secara berlebihan dan berulang 

- Sering berulang kali memeriksa barang-barang (misalnya, memeriksa pintu terkunci). 

 

Meski Anda merasa memiliki tanda-tanda OCD tersebut, Anda membutuhkan tenaga medis ahli untuk memastikannya. Hanya ahli perawatan kesehatan mental, seperti psikiater, psikolog, atau beberapa dokter keluarga yang harus melakukan diagnosis OCD. 

Tanpa diagnosis dari tenaga ahli, perasaan Anda tentang OCD hanya kecurigaan semata. 

Cara diagnosis OCD Mengutip Mayo Clinic, cara mendiagnosis OCD terdiri dari beberapa langkah, yaitu 

- Evaluasi psikologis: ini termasuk mendiskusikan pikiran, perasaan, gejala, dan pola perilaku Anda untuk menentukan apakah Anda memiliki obsesi atau perilaku kompulsif yang mengganggu kualitas hidup Anda. Dengan izin Anda, dokter mungkin akan berbicara juga dengan keluarga atau teman Anda. 

- Kriteria diagnostik untuk OCD: dokter Anda mungkin menggunakan kriteria dalam Diagnostic and Statistical Manual of Mental Disorders (DSM-5), yang diterbitkan oleh American Psychiatric Association. 

- Pemeriksaan fisik: ini dapat dilakukan untuk membantu menyingkirkan masalah lain yang dapat menyebabkan gejala Anda dan untuk memeriksa komplikasi terkait
 

Mengutip Health Direct, untuk didiagnosis menderita OCD, Anda seharusnya memiliki pikiran obsesif dan perilaku kompulsif sebagai berikut: 

- Menghabiskan banyak waktu (lebih dari 1 jam sehari) 

- Dianggap berlebihan dan tidak masuk akal 

- Menyebabkan penderitaan yang signifikan 

- Mengganggu kehidupan dan hubungan sosial yang normal 

Dokter akan mengesampingkan kondisi lain yang mungkin menyebabkan gejala, seperti depresi, skizofrenia, dan gangguan kecemasan. 

Diagnosis OCD terkadang membutuhkan waktu. Namun, proses pemeriksaan merupakan langkah positif menuju pengobatan OCD agar kesehatan mental Anda pulih.

#OCD #KesehatanMental #CaraMendiagnosis #sumedang #erksfm #news-erks